Belum Mahram, Bolehkah Sholat Berdua?

232

pwnubali.or.id – Menurut Imam Nawawi hukum shalat bersama yang bukan mahram hukumnya adalah makruh tahrim, sedangkan menurut Ashab Syafi’i hukumnya haram. Dalam kitab muhadzab Imam Sairozy berkata :

قَالَ الْمُصَنِّفُ – رَحِمَهُ اللَّهُ تَعَالَى – : ( وَيُكْرَهُ أَنْ يُصَلِّيَ الرَّجُلُ بِامْرَأَةٍ أَجْنَبِيَّةٍ ; لِمَا رُوِيَ أَنَّ النَّبِيَّ قَالَ : { لَا يَخْلُوَنَّ رَجُلٌ بِامْرَأَةٍ فَإِنَّ ثَالِثَهُمَا الشَّيْطَانُ } ) .

Makruh (tahrim) seorang laki-laki shalat mengimami seorang wanita yang bukan mahram. Berdasarkan hadis yang diriwayatkan dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, bahwa beliau bersabda, ”Jangan sampai seorang lelaki berdua-duaan dengan seorang perempuan. Jika terjadi makhluk ketiganya adalah setan.”

Berikut penjelasan dalam kitab majmu’ Imam Nawawi :

( الشَّرْحُ ) الْمُرَادُ بِالْكَرَاهَةِ كَرَاهَةُ تَحْرِيمِ ، هَذَا إذَا خَلَا بِهَا .

قَالَ أَصْحَابُنَا : إذَا أَمَّ الرَّجُلُ بِامْرَأَتِهِ أَوْ مَحْرَمٍ لَهُ ، وَخَلَا بِهَا جَازَ بِلَا كَرَاهَةٍ ; لِأَنَّهُ يُبَاحُ لَهُ الْخَلْوَةُ بِهَا فِي غَيْرِ الصَّلَاةِ ، وَإِنْ أَمَّ بِأَجْنَبِيَّةٍ وَخَلَا بِهَا حَرُمَ ذَلِكَ عَلَيْهِ وَعَلَيْهَا ، لِلْأَحَادِيثِ الصَّحِيحَةِ

Yang dimaksud makruh dari keterangan beliau adalah makruh tahrim, Ini jika lelaki itu berduaan dengan seorang perempuan. Ashab Syafi’i mengatakan, apabila seorang lelaki mengimami istrinya atau mahramnya, dan berduaan dengannya, hukumnya boleh dan tidak makruh. Karena boleh berduaan dengan istri atau mahram di luar shalat. Namun jika dia mengimami wanita yang bukan mahram dan berduaan dengannya, hukumnya haram bagi lelaki itu dan haram pula bagi si wanita. Wallohu a’lam.

فقه العبادات – شافعي (ص: 411)

يكره أن يصلى الرجل بامرأة أجنبية لحديث ابن عباس رضي الله عنهما أن النبي صلى الله عليه و سلم قال : ( لا يخلون رجل بامرأة إلا مع ذي محرم ) . أما إن أم أجنبيات فيجوز

“Di makruhkan seorang lelaki sholat dg seorang perempuan yang bukan mahramnya berdasarkan HR Ibnu Abbas dari Nabi: Janganlah seorang lelaki menyendiri bersama sorang perempuan keculi bersama mahramnya”.

Penulis : Ust. Farid Mubarok, S.Pd.I

Sumber Foto : https://media.ihram.asia

TINGGALKAN KOMENTAR

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.